31 January 2008

Belajar menulis atas pasir

Dua orang sahabat karib sedang berjalan melintasi sebuah gurun padang pasir. A dan B. Di tengah-tengah perjalanan, tiba-tiba sahaja tercetus pertengkaran di antara mereka berdua. A telah menghadiahkan B satu tamparan yang hinggap di pipinya. B terasa sangat sakit hati tetapi tidak bertindakbalas.

Tanpa berkata apa-apa, B menulis di atas pasir: “hari ini sahabat baikku telah menampar mukaku”. Kemudian, mereka meneruskan perjalanan sehinggalah mereka menemui sebuah kawasan subur di padang pasir. Mereka mengambil kata sepakat untuk mandi di oasis tersebut sebelum meneruskan perjalanan yang msih jauh.

Dalam mereka asyik membersihkan diri, B nyaris tenggelam dan lemas tetapi berjaya diselamatkan oleh sahabatnya A. ketika B mulai sedar dari lemas dan hilang rasa takut, dia menulis di atas sebuah batu “hari ini sahabat baikku telah menyelamatkan nyawaku”

A bertanya “kenapa setelah aku melukai hatimu, kau menulis atas pasir. Dan sekarang, kenapa pula kau menulis dia atas batu?” sambil tersenyum B berkata “ketika seorang sahabat melukai kita, kita harus menulisnya atas pasir agar angin maaf datang menghembus dan menghapuskan tulisan itu.Dan apabila sesuatu yang luarbiasa terjadi,kita harus memahatnya di atas batu hati agar tidak hilang ditiup sang bayu”

Moral cerita, dalam kehidupan seharian kita, sering terjadinya perbezaan pendapat dan konflik disebabkan oleh pandangan hati kita yang juga berbeza-beza. Oleh itu, cubalah untuk saling memaafkan dan melupakan perselisihan lalu. Belajarlah menulis di atas pasir.

*credit to Shiken

No comments:

Post a Comment

Dear readers,comments make me happy and make me smile!! Yes!! your comments will be moderated.Dont worry about that ok.. Its a procedure to kick out spammer and mosquitos.Thank you.

# NO SPAM OK!!!
# Comment is awaiting on moderation.
# No harsh word!!


Thanks for your comment!! *wink*